Citra Ju-jitsu

Imej atau citra Ju-jitsu sebagai olahraga beladiri mengerikan harus dikikis oleh insan Institut Ju-Jitsu Indonesia (IJI). Target tersebut pun menjadi prioritas kepengurusan baru Pengurus Pusat IJI periode 2007-2011, yang diketuai Erlangga Masdiana।Erlangga Masdiana yang dikenal sebagai kriminolog dari Universitas Indonesia itu, kepada wartawan di Jakarta, Minggu (6/5) mengatakan, perbaikan imej harus didahulukan sebelum mencapai target menjadi anggota KONI Pusat। “Kita ingin mengubah Ju-Jitsu sebagai olahraga seni beladiri yang mengerikan, apalagi menakutkan seperti selama ini,” ungkapnya. Imej mematikan dan mengerikan seperti itu harus dikikis oleh insan Institut Ju-Jitsu Indonesia, seiring dengan pencapaian target menjadikan Ju-Jitsu sebagai olahraga yang memasyarakat dan bisa diterima sebagai anggota baru KONI Pusat.

“Selama ini Ju-Jitsu dikenal sebagai salah satu olahraga beladiri yang mengerikan, sehingga ada kesan kurang layak diolahragakan. Untuk itu, kami akan menyaring teknik-tehnik beladiri ini agar bisa dipertandingkan di ajang nasional dan internasional,” kata Erlangga Masdiana.

Erlangga bersama ‘kabinetnya’ dilantik sebagai ketua umum PP IJI 2007-2011, Minggu (6/5) siang, di auditorium Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK) Jakarta। Erlangga Masdiana yang juga staf ahli Menegpora itu, terpilih sebagai pimpinan baru PP IJI menggantikan Heru Winoto pada Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) IJI, pada 31 Maret-1 April lalu di PTIK, Jakarta.Ju-Jitsu selama ini dinilai sebagai salah satu cabang beladiri menggabungkan unsur-unsur karate, judo, atau kempo. Salah satu ‘turunan’ dari Ju-Jitsu adalah Aikido, yang dipopulerkan aktor beken Hollywood, Steven Seagal. Menurut Erlangga Masdiana, sebenarnya Ju-Jitsu sudah jauh lebih dikenal ketimbang Aikido. “Orang tak banyak tahu kalau yang diperagakan Jean Claude van Damme itu adalah Ju-Jitsu,” jelasnya.

Menurut Erlangga, dalam rangka memasyarakatkan Ju-Jitsu sebagai cabang beladiri yang populer, PP-IJI sedang menyelesaikan kurikulum pembenahan teknis-teknis Ju-Jitsu yang lebih mudah dipelajari, seperti pendidikan kemiliteran dan kepolisian. “Ju-Jitsu termasuk salah satu cabang beladiri wajib untuk aparat kepolisian di seluruh Indonesia. Ju-Jitsu juga menjadi olahraga wajib untuk Kopassus dan Kostrad,” katanya.

Di Indonesia, kata Robin Douglas yang ditunjuk sebagai Ketua Departemen Organisasi dan Humas PP-IJI, olahraga Ju-Jitsu dikenal sejak 1960-an di berbagai kota di Jawa Timur, termasuk Pasuruan, serta Semarang di Jateng।Namun, hingga saat ini PP IJI baru memiliki 50।000 anggota, hal itu tak bisa dilepaskan dari sifatnya sebagai olahaga beladiri yang keras dan mematikan. Stigma itulah yang harus dihapuskan dari kepengurusan PP IJI periode 2007-2011.

Disalin dari

JAKARTA (Pos Kota), Minggu 6 Mei 2007, Jam: 19:27:00

Pos ini dipublikasikan di Informasi. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s